Pages

Tuesday, December 28, 2010

perjuangan...


Salam Alayk..

Berada dihujung-hujung posting ni ramai yang tengah sibuk...Yelah, kalau posting internal madicine, tengah buat sibuk dengan observe long case, pastu diikuti pula short case...Kalau JKM pulak, sekarang ni diorang tengah kalut menyiapkan semua presentation dan report2 yang sangat banyak...Kalau surgery pulak pon sibuk dengan long case..dan O&G pun sekarang tengah sibuk exam short case...Hmm....

Ya, sekarang saya tengah kalut practice mempalpate perut pesakit tidak kiralah pesakit gynae or obs...Alhamdullillah, sekarang ramai pesakit yang mempunyai finding yang best2... Bukan gembira melihat dan membuat physical examination but from that saya belajar banyak benda berkaitan dengan  pesakit.. daripada sympton and sign sampailah how we manage them..Hmmm...

Seronok juga berada di minggu-minggu exam ni sebab masa ni lah saya akan belajar dengan tekunnya dan grab sebanyak2 nyer ilmu yang saya tak paham2 sepanjang 6 minggu yang lepas.. Special thanks to senior2 dan sahabat2  yang bagi  tunjuk ajar selama nie.. Tanpa anda semua siapalah diri ini...sob..sob..sob..

Sedar tak sedar dah nak habis posting nie...Teringat masa first week posting O&G...Menangis2 masa call abah dengan mama sebab terlalu tertekan dengan kesibukan dan kesukaran semasa menempuh posting nie.. Hahaha... Terima kasih juga kepada sahabat2 sebab banyak bagi support sepanjang saya dalam posting nie..terharu seh..

Tak sabar nak menghabiskan posting nie...InsyaAllah saya dan sahabat2 seperjuangan dapat melakukan yang terbaik untuk posting ini. Buat sahabat yang sudah habis shortcase boleh lah bergembira but disamping itu banyakkan tawakal..Buat sahabat2 yang masih belum shortcase, sama-samalah kita berusaha sedaya yang mungkin supaya kita boleh buat yang terbaik untuk shortcase O&G nie.. Berdebar juga nak ambil exam kali nie..4 Januari 2011...sebulan before my birthday..Hmmm...Harap2 saya dan sahabat2 yang belum menduduki exam shortcase boleh buat dengan jayanya...

"Ya Allah, ini sahaja yang termampu kami lakukan. Selebihnya, kami berserah dan bertawakal kepadaMu. Ya Tuhan, Kau permudahkanlah kami supaya kami menghadapi peperiksaan dengan tenang dan sabar.  Ingatkanlah apa yang kami lupa dan lancarkanlah lidah dan lisan kami supaya kami mampu menjawab soalan pemeriksa dengan mudah. Ya Allah, Kau lembutkanlah hati pemeriksa2..PadaMu sahajalah kami memohon dan berserah selepas semua usaha kami lakukan. Kau berkatilah segala urusan hamba2Mu ini. Amin Ya Rabbal'alamin"

Dedikasi lagu ini buat semua sahabat2 yang bakal menghadapi peperiksaan...

Selamat Berjuang 
~brothers~

Malam Siang Berlalu
Gerhana Kesayuan
Tiada Berkesudahan
Detik Masa Berlalu
Tiada Berhenti Oh Syahdunya

Sejenak Kuterkenang
Hakikat Perjuangan
Penuh Onak Dan Cabaran
Bersama Teman-Teman
Harungi Kehidupan Oh Indahnya

Berat Rasanya Di Dalam Jiwa
Untuk Melangkah Meninggalkan Semua
Kasih Dan Cinta Yang Terbina
Ia Akan Selamanya

Selamat Berjuang Sahabatku
Semoga Allah Berkatimu
Kenangan Indah Bersamamu
Takkan Ku Biar Ia Berlalu
Berjuanglah Hingga Ke Akhirnya
Dan Ingatlah Semua Ikrar Kita

Hati Ini Sayu Mengenangkan
Sengsara Di Dalam Perjuangan
Jiwa Ku Merana Dan Meronta Mengharapkan
Kedamaian Dan Jua Ketenangan

Tetapi Ku Akur Pada Hakikat
Suka Dan Duka Dalam Perjuangan
Perlu Ketabahan Dan Kekuatan


“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) lalu mengatakan: ‘Kami telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang yang dusta.” 
(Al-Ankabut, ayat 2-3)

Jazakillah...

p/s: mencari mood untuk study for shortcase next week...Doakan saya ye...chayok!!!
p/s2: tengah practice buat muka comey untuk approach patient..hahaha..^ ^

Friday, December 24, 2010

ceritera tentang cinta


Salam Alayk..


Pantun orang Melayu zaman dahulu:


Nasi lemak buah bidara
daun selasih saya lurutkan
buang emak buang saudarak
erana kasih saya turutkan


Kalau roboh kota Melaka
papan di Jawa saya sorongkan
kalau sungguh bagai dikata
jiwa dan raga saya serahkan


Orang muda kita pula berkata:


‘cinta itu buta’
‘cinta tak boleh dijual beli’
‘cinta medic’
‘sms On Cinta’
‘engkau bagai air yang jernih di dalam bekas yang berdebu’
‘dua hati jadi satu bila kita bertemu’
‘bulan madu di awan biru tiada yang mengganggu’
‘aku memang pencinta wanita tapi ku bukan buaya’


gila-gila cinta
harganya mahal
nak beli tidak daya
tapi ia datang percuma
dengan sepenuh jiwa dan raga
meredah, melanggar sesiapa sahaja yang menghalangnya
kerana ia tidak bermata
emak sendiri pun sanggup dibuang demi kesetiaan pada si dia
mata sepet tidak mengapa
hidung kembang alangkah lawanya
sudah bersatu dunia kitasusah senang kita berdua
dunia akhirat kita bersama



wah …. wah …. wah

Datang zaman kebangkitan Islam. Arus dakwah terkena kepada sesiapa sahaja samada orang ini memang nak berdakwah atau orang ini adalah sasaran dakwah. Berubah nilai dan neraca. Yang dahulunya jahiliah bertukar jadi Islamik dengan sedikit ‘dakwahisasi’. Orang muda sekarang cerdik sungguh…. Pandai ‘adjust-adjust’. Pandai ‘modify’. Mereka ni mungkin tak pernah lagi berjaya mengislamkan orang bukan Islam,tapi mengislamkan unsur-unsur jahiliah ni cekap bukan main. Bukankah Adam dulu juga bercinta dengan Hawa? Bukankah Nabi Sulaiman juga bercinta dengan Ratu Balqis? Bukankah qudwah cinta sejati itu pada Ali dan Fatimah? Ni semua akibat baca silibus usrah tak betullah ni.

Lalu da’ie zaman moden pun bercintalah juga. Tapi mereka bercinta tidak sama macam orang lain tahu. Sempadannya batasan syarak. Main-main perasaan sahaja, tidak lebih dari itu. Takut Allah murka, tak berkat dakwah nanti.

kau tahu ku mencintaimuku tahu kau mencintaiku ooohhhh kasih bersabarlah sayang saat indah kan menjelma jua

tapi …….

‘sebelum diijabkabulkan syariat tetap membataskan’

Temu janji bukan di panggung wayang. Bukan kat Dataran Merdeka. Bukan kat Hard Rock Cafe. Ni da’ie ni ….. Tempat-tempat lagho macam tu tak mainlah ….

alangkah riangnya hatiku luahan rasaku mendapat perhatianku terima balasan darimu kau jua menyimpan perasaan warkahmu memberi kepastian agar kejayaan menentu pertemuan setiap kali di akhir katamukau selalu tulis SEE YOU DI ICV …eeh silap IPT (sorry orang Victoria)

Mereka ada fikrah Islamiah …. fikrah asolah lagi. Sebab tu bila bercinta mereka ni setia dan sanggup berkorban segala-galanya. Maklumlah … cinta mereka ni lahir dari tasawwur yang jelas dan fikrah Islamiah yang tulen.

cinta itu cahaya sanubarikurniaan Tuhan fitrah insanidan di mana terciptanya cintadi situ rindu bermula cinta itu tidak pernah memintatetapi memberi sepenuh relarasa bahagia biar pun sengsara berkorban segala-gala

Samar …. Buka Lampu Sikit

Sikit membebel ni bukan kerana apa. Kerana sayang dan harapan yang kami berikan kepada pendakwah-pendakwah muda. Harap-harap jangan tertipu dengan perkara-perkara seumpama ini.

Cinta sememangnya fitrah manusia. Jalan terbaik untuk menyalurkan fitrah adalah pada perkahwinan. Penegasan diberikan oleh Rasulullah s.a.w.: “Tetapi aku berkahwin dengan wanita. Sesiapa yang tidak mengikut sunnahku, dia bukan dari kalangan umatku.”

Jaga pandangan mata. Jaga pergaulan. Kita ada batas pergaulan kita sendiri.

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Dua mata juga berzina dan zina mata adalah pandangan.” Sabdanya lagi: “Tidak halal bagi seseorang bersunyi-sunyian dengan seseorang yang bukan muhrim.”

Itu semua adalah perisai untuk tidak terjebak ke dalam isu-isu cinta yang tidak syar’ie. Jangan suka sangat chating dengan orang yang kita sendiri pun sebenarnya tak tahu mana datangnya. Buang masa satu hal. Letih melayan perasaan satu hal lagi. Letih nak ‘mengayat’ satu hal lagi.

Jangan juga ambil kesempatan untuk buat ‘marketing’ dalam aktiviti-aktiviti bersama lelaki perempuan. Kalau aktiviti sesama lelaki, pakai kain pelekat dengan t-shirt pun tak pe. Busuk sikit, tu bukti kita kuat buat dakwah sampai tak sempat nak mandi. Kalau aktiviti bersama, siap mandi dan sental seluruh badan. Seterika baju, pilih baju, pakai stokin, kiwi kasut, pakai gel rambut dan pastikan ‘gaya thiqah’.

Dr. Yusof al-Qardhawi berkata: “Cinta akan mencari manusia. Tetapi manusia jangan mencari cinta.”
Jangan ikut sangatlah kawan-kawan kita yang letak kesempurnaan seorang lelaki dan wanita adalah pada ‘bercouple-couple’.

Jangan letak target untuk mencintai seseorang. Tapi kalau tiba-tiba jatuh hati kat seseorang, bagitahulah abang-abang dan kakak-kakak kita. Cuba ‘story’ sikit perasaan kita tu baik-baik. Kalau masih belum berpunya, apa salahnya, kami boleh tolong pinangkan. Itu kalau sekufu’lah. Kan ke kita faham maksud sekufu’ tu? Maksudnya kita cari orang-orang yang sama-sama nakkan cara hidup Islam, bina keluarga Islam dan menyumbang pada umat.

Kalau ada ‘awek’ lama atau ‘balak’ lama (pinjam istilah orang muda), ingat balik matlamat hidup kita. Nafsu tu sekejap je boleh dipuaskan. Tapi keharmoniaan dan kebahagiaan bukan senang nak cari. Jangan merungut kalau nanti susah nak ikut aktiviti dakwah dan sumbangan juga jadi terbatas. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna. Sedih putus cinta dengan awek lama tu sekejap je boleh hilang. Menanggung derita hidup bersama awek lama yang dah jadi isteri tu bukan senang.

Kalau emak ayah dah carikan, ukur dan nilai balik calon tu berdasarkan neraca Islam yang kita faham. Kalau kena neraca tu, tawakkal alaAllah. Kalau tak kena, sembang baik-baik dengan emak ayah. Mereka boleh faham tu. Jangan risaulah. Tak da istilah ‘saya terperangkap oleh perancangan emak dan ayah saya’. Emak ayah kita tak buat konspirasi macam tu. Ada la kot sikit-sikit kes terpencil macam tu, tapi dalam banyak kes sebenarnya boleh bincang lagi. Takut kita je sebenarnya yang ‘terpesona’ dengan calon emak ayah kita lalu kita pun ‘terperangkap’. Lalu yang mekap tebal seinci, skirt pendek, suka duduk depan tv, tak suka dengar Ikim.FM dan yang seumpamanya kita setuju untuk hidup bersama kita selama-lamanya … mengharungi alam dakwah bersama-sama … dunia akhirat bersama. Macam pelik je bunyinya tu.

Kalau dah ada calon, dah setuju pada peringkat keluarga dan dah bertunanglah dengan istilah mudahnya, jaga batas-batas perhubungan. E-mail, sms, chat dan lain-lain teknologi hari ini jangan disalahguna. Ada masa boleh, ada masa tidak boleh. Ikut keperluan dan jaga batas-batasnya.

Memanglah pendakwah muda ni kalau tulis email dan berchating, dia tak tulis macam orang lain. Jiwang-jiwang tak mainlah. Mereka ni baca kitab Muntalaq. Kami adalah anak-anak singa dan bukannya kijang yang jinak. Amboiii. Tapi kadang tu kita tak perasan, jiwang tidak datang dalam satu bentuk sahaja. Jahiliah berubah bentuk. Maka begitulah juga dengan jiwang. Dulu ‘I love you’. Sekarang ‘bersamalah kita memburu cinta Allah’. Dulu ‘demimu sayang lautan sanggup ku redah’. Sekarang ‘moga-moga kita dapat bersama-sama thabat mengharungi dakwah ini’.

Ini adalah sikit nasihat. Harapnya tidak ada yang berasa hati. Moga kita dapat menjaga diri kita lebih dari kita menjaga diri orang lain. Turut menasihati diri sendiri supaya tidak terjerumus dalam cinta yang palsu...Wallahualam...


p/s: cinta hakiki adalah cinta Illahi...
p/s 2: sharing daripada blog orang semasa bersiar2 di blog sahabat...sila tekan link sebelah >>link<<

"Ya Allah ya Tuhanku, aku memohon kasih sayangmu, dan kasih orang yang mencintaiMu, serta (kasihkan) amalan yang mendekatku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah kasihMu lebih aku sukai berbanding diriku sendiri dan ahli keluargaku, dan daripada air yang sejuk."

Tuesday, December 14, 2010

Kelahiran...

comey tak saya?




Salam Alayk...


“…sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setitis mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan beransur-ansur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan diantara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun(tua), supaya dia tidak lagi mengetahui sesuatupun yang dulunya diketahui…” (Al-Hajj: 5) 


Itulah hakikat permulaan dan pengakhiran kehidupan manusia di mana permulaan terjadinya kita di dunia ini terlalu hina iaitu air mani(sperma) lalu menjadi segumpal daging(embryo) dan terlekat di dinding uterus ibu kita. Selama 9 bulan 7 hari (EDD 40/52 week) kita dijaga oleh Allah semasa dalam kandungan ibu dengan diberi makan dan minum (nutrient) melalui placenta(uri) supaya kita sempurna semasa dilahirkan dimuka bumi ini.
Dan apabila cukup tempoh kandungan tersebut (term), maka lahirlah kita di dunia ini. 


Banyak kelahiran yang sudah saya lihat dan juga conducted sepanjang 5 minggu posting O&G ini. Sesungguhnya ia memberi keinsafan kepada saya bahawa betapa sukarnya nak deliver seorang bayi. Tiba2 teringat mama kat rumah. Macam manalah keadaan mama yang sanggup melalui 7 process pregnancy dan deliver kami adik-beradik. Bukan senang. 6 spontaneous vertex delivery (normal delivery) and one lower segment caeserean section(operation). Semalam baru saja melihat pelbagai complication yang dilalui oleh seorang ibu untuk melahirkan baby. Fetal distress, fetal bradycardia and end up with caeserean section. Memang penuh keperitan yang dilalui oleh ibu untuk melahirkan zuriatnya.Itu belum termasuk selepas melahirkan anak. Kena jahit, menyusukan dan membesarkan anak. Sebab itulah Allah menjanjikan mati syahid bagi wanita yang meninggal sewaktu melahirkan anaknya dan terhapusnya dosa-dosanya terdahulu. Dan Allah juga menyuruh kita menghormati ibu kita 3 kali selepas itu barulah diikuti menghormati ayah kita. Betapa tingginya darjat Allah kurniakan kepada seorang ibu itu.


Tidak dinafikan banyak kesukaran yang akan dihadapi oleh seorang ibu itu semata-mata untuk planned and wanted pregnancy. Itu belum lagi ada yang sanggup untuk mengandung twins or triplet (after buat bayi in-vitro) semata-mata nakkan anak. Kesukaran yang dihadapi oleh sang ibu itu ditanggung sendirian semenjak disahkan mengandung sampailah nak melahirkan anak yang diidamkan. Sungguh besar pengorbanan seorang ibu itu. 


Dalam medical school ni terlalu banyak yang Allah tunjukkan kebesaranNya kepada saya supaya saya dan sahabat2 seperjuangan mengambil ibrah daripadanya. Dan ibrahnya supaya saya lebih menyayangi ibubapa saya dan mengingati serta menghargai segala pengorbanan mereka sejak saya dalam kandungan sehinggalah sekarang. Semoga Allah memberi kesempatan kepada saya untuk membalas jasa kedua ibubapa saya suatu hari nanti walaupun jasa mereka terhadap kami adik-beradik tidak ternilai.


Sabda Rasulullah s.a.w.:
Maksudnya : "Keredhaan Allah itu berada dalam keredhaan kedua ibubapa, dan kemurkaan Allah itu berada dalam kemurkaan kedua ibubapa". Riwayat At-Tabrani



"Ya Allah, Ya Tuhan kami,ampunilah segala dosa kami, dosa2 kedua ibubapa kami serta kasihanilah ibubapa kami sebagaimana mereka berdua mengasihani kami semasa masih kecil" Amin Ya Rabbala'lamin...


Jazakillah....


Anak sepupu-Mohd Nafis...was born on 11/7/2010
at HUKM kat bilik melor...




p/s: dukacita sebab semalam oncall tidak dapat conduct satu pun delivery...huhuhu


p/s 2: dah lama tak jumpa nafis... dah besar kot dia sekarang.. tiba2 teringin rasa nak ada anak comel cam nafis tapi takot nak bersalin sebab dua2 cara delivery tu sangat menyakitkan..huhuhu




Saturday, December 11, 2010

Harapan padaMu subur kembali


Wahai Tuhan ku yang Esa
Bila kenangkan QaharMu
Rasa gerun di hatiku
Kerana takutkan seksaMu

HambaMu rasa putus asa
Siapakah dapat bersihkan diri
Dari segala dosa yang memburu
Setiap hari setiap ketika

Tika mengenang GhafarMu
Putus asa tiada lagi
Semangatku pulih kembali
Harapanku subur kembali

Ujian menimpa menekan di jiwa
Tak sanggup meneruskan perjuanganku
MehnahMu itu penghapus dosaku
Mengganti hukumanMu di akhirat

Di waktu mengenang rahmatMu
Terasa diri kurang bersyukur
PadaMu harusku memohon
Moga syukurku bertambah
Alangkah susahnya
Mendidik nafsuku
Yang tidak dapat melihat kebenaranMu
Bantulah hambaMu
Dalam mendidik jiwaku ini
~saujana~

 

p/s: muhasabah buat diri ini yang tidak pernah sepi dari melakukan dosa....Ya Allah kurniakan kami kekuatan untuk menempuh hari mendatang yang penuh cabaran...
p/s 2: mencari mood utk buat CWU yg tertangguh since 2 hari lepas.. Esok malam ada oncall, so kena finish at least 1/2 for today.. Semoga esk ada banyak baby SVD yg bakal lahir... Ya Allah permudahkanlah dan berkatilah segala urusan kami...

Sunday, December 05, 2010

Aurat vs Medicine

"Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya." (An-Nur :31).






Salam Alayk...
Post kali ini saya nak bercerita pasal aurat yang kurang dititikberatkan dalam melakukan apa2 prosedure dalam bidang perubatan. Sebenarnya saya tidak berpuas hati dengan peraturan pemakaian untuk sesiapa yang mahu masuk ke OT (operation theater) room. Bagi pandangan saya, baju yang disediakan agak tidak sesuai untuk muslimah sebab agak nipis dan berlengan pendek. Tudung OT yang disediakan pun sangat pendek dan perlu dimasukkan ke dalam baju OT. Sudahlah ada percampuran lelaki dan perempuan dalam bilik OT tersebut. Rasanya diri ini tidak mahu masuk tapi apakan daya sebab kami diwajibkan melihat semua jenis prosedure yang dilakukan oleh pensyarah kami supaya kami boleh mempelajarinya. Tiba2 pula nak jadi seseorang yang berpengaruh suatu hari nanti sebab nanti boleh ubah suasana ini supaya menjadi lebih islamik. Ubah peraturan pemakaian supaya muslimah tidak berasa segan memakainya seperti baju OT tu lebih tebal,  tudungnya labuh menutup dada dan yang pasti baju tersebut mestilah berlengan panjang. Ada juga ternampak student yang pakai baju berlengan panjang tetapi bila ditanya saiz yang disediakan hanyalah saiz S... Sediakanlah untuk semua saiz sebab bukan orang yang bersaiz kecil sahaja yang nak menutup aurat. Lagi satu, kalau saya dapat mengubah sistem ini, saya akan pastikan bilik OT ini berasingan antara lelaki dan perempuan. So that, kami tidaklah rasa malu sangat kalau nak belajar dan kuranglah sikit ikhtilat berlaku...


Tiba2 teringat hadis Nabi Muhammad SAW...


Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda : "Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni Neraka yang belum lagi aku melihat mereka. Pertama, golongan (penguasa) yang mempunyai cemeti-cemeti bagaikan ekor lembu yang digunakan untuk memukul orang. Kedua, perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang, berlenggang lenggok waktu berjalan, menghayun-hayunkan bahu. Kepala mereka (sanggul di atas kepala mereka) bagaikan bonggol (goh) unta yang senget. Kedua-dua golongan ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium bau wanginya. Sesungguhnya bau wangi syurga itu sudah tercium dari perjalanan yang sangat jauh daripadanya".


Gerun dan takutnya diri ini termasuk dalam golongan di atas. Semoga Allah sentiasa memelihara diri ini, keluarga, sahabat2 dan semua umat Islam dalam mengharungi dunia yang penuh cabaran ini. Peringatan ini juga khas buat diri sendiri terutamanya kerana amatlah dibenci oleh Allah jika seseorang itu mengatakan sesuatu tetapi tidak mengerjakan. Nauzubillah..


Cukuplah sampai disini post kali ini. Supaya diri ini terus bermujahadah di jalan Allah..
Jazakillah..


P/S: gembira sebab dapat menyambut dua kelahiran manusia semalam. Kedua2nya baby boy. Semoga nanti kalian akan menjadi mujahid yang soleh yang akan membela Islam suatu hari nanti. Kelahiranmu sangat menggembirakan seluruh umat manusia terutama kedua ibu bapamu. Jadilah anak yang soleh yang boleh membantu ibu bapamu di akhirat kelak.

Tuesday, November 30, 2010

Cintaku...



Cinta itu buatkan
Cinta utamaku lemah
Cinta aku pada si dia
Buatkan cinta aku pada Tuhan
Allah Yang Maha Esa..
Buatkan cintaku pada Rasulullah
Kekasih Yang Maha Kuasa
Buatkan cintaku pada agama
Islam yang gah agung
Buatkan cinta aku pada iman
Nur yang sentiasa terang
Seakan-akan goyah
Umpama meniti jambatan rapuh
Yang kalau-kalau ditiup angin kencang
Rebah sujud sia-sia ke bumi
Cinta aku pada si dia
Mencalar kotor pada pahalaku
Bertambah erat pula
Pegangan si dosa-dosa
Cintaku pada si dia
Buatkan jiwaku resah
Bernanah dengan maksiat
Zina mata, zina hati
Buat aku terus-terusan gelisah
Melihat pasangan lain
Melayari bahtera durjana
Yang kononnya indah
Walhal aku tahu
Halal haramnya...
Meskipun aku tahu
Baik buruknya...
Sungguhpun aku tahu
Azab dan siksanya...
Bukankah cintaku aku pada si dia
Harus bawaku dekat
Ke kota pujaanku...syurga
Bukankah cinta aku pada si dia
Harus jauhkan aku sejauh-jauhnya
Dari neraka yang pedih azabnya
Jadi...
Mana mungkin cinta ini
Cinta aku pada si dia
Adalah cinta bisikan Allah
Mana mugkin cinta ini
Cinta aku pada si dia
Adalah cinta yang bisa buatkan aku
Bahagia dunia akhiratnya
Mana mungkin cinta ini
Cinta aku pada si dia
Adalah suci, tulus dan perawan
Aku muhasabah nilai cinta ini
Sebak dada, kusut jiwa
Menitis air mata seorang hamba derhaka
Mengenangkan betapa murahnya nilai cinta ini
Hinanya cinta ini disisi tuhan
Cinta yang aku dambakan
Cinta aku pada si dia
Tiada apa-apa erti buat tuhan
Hanya lumpur noda mengundang murka...
Rupa-rupanya
Cinta aku pada si dia
Tidak layak menggapai rahmat
Tidak layak menjemput berkat
Dan tidak akan pernah mengundang keredhaan
Maafkan aku Ya Allah
Maafkan aku untuk ada rasa
Cinta aku pada si dia
Yang tidak ada nilai di mata mu Tuhan
Ya Allah
Jodohku ditanganmu
Kalau benar
Cinta aku pada si dia
Hanya menambah timbunan dosa
Aku mohon ampun Ya Allah
Doaku...
Harapanku...
Pintaku dengan harap...
Harap dengan sangat...
Penuh rendah diri sebagai hambamu
Kurniakan aku masjid yang sempurna
Dengan jodoh yang baik-baik
Penuhi pertemuan dan perpisahannya
Dengan iman, nur dan rahmatmu...
Biar jodohku itu...
Buatkan aku dekat padamu Ya Allah
Biar jodohku itu...
Buatkan syurga nanti jadi naungan untukku
Biar jodohku itu...
Buatkan aku lebih mencintaimu
Lebih dari segalanya Ya Tuhan...
Ya Allah... Amin...
p/s: Perkongsian article dari iluvislam.... smoga ia memberi peringatan dan manfaat buat diri ini, sahabat2 dan pembaca2 sekalian... 
p/s 2: Sedang mengambil mood nak buat partogram dan case write up...huhuuhu..
Jazakillah......

Sunday, November 21, 2010

Petua Untuk Hati



Istimewa untuk hati yang sedang bersedih, jiwa yang sedang berduka, minda yang sedang berkecamuk, inilah petua terbaik buat mengubat resah dan gundah:
  • Amalkan tasbih, tahmid dan takbir - Inilah petua yang diberikan oleh Rasulullah SAW kepada anaknya Siti Fatimah.
  • Berdoa - Mohonlah kepadaNya. Ingatlah, doa itu senjata bagi orang mukmin.
  • Sibukan diri dengan sesuatu - Lakukan aktiviti yang boleh melupakan segala kekusutan seperti perbanyakan membaca al-Quran & pelbagai bahan bacaan, terlibat dengan aktiviti usrah, kemasyarakatan dan sebagainya.
  • Luahkan perasaan anda - Bermacam cara boleh digunakan untuk meluahkan perasaan. Carilah seseorang yang paling anda percaya (sebaiknya yang ada pertalian darah atau orang yang arif dalam agama), menulis diari atau catatan harian, menulis blog dan sebagainya.
  • Senyum - Apabila berada dalam tekanan, cubalah untuk senyum. Senyumlah dihadapan cermin dan lihatlah diri anda yang sedang tersenyum. Ia mampu menenangkan fikiran dan hati. 
P/s: Petikan daripada article iluvislam.. La Tahzan....
So... Tak nak sedih @ runsing lagi.. Setiap kesusahan atau dugaan tu pasti akan ada kesenangan dan hikmah disebaliknya... Wallahuallam..
 
       

Friday, November 19, 2010

minggu pertama O&G posting

Assalamualaikum...

Sudah hampir seminggu saya melalui posting O&G untuk semester 6 nie. Posting yang memenatkan dan paling mencabar. Tidak tahulah boleh cope atau tidak. Sentiasa rasa kerisauan dan lemah semangat. Susahnya motivasi diri nak datang. Mungkin sebab jadualnya sangat padat dan pensyarahnya yang sangat tegas. Hari pertama workshop pun sudah kene perform abdominal palpation. Nervous punya pasal sampai palpate macam saya belajar waktu posting internal medicine.  Nasib baik tidak kena marah dengan Doktor. Hari kedua pun masih blur dengan kaedah pembelajaran untuk posting nie. Hari rabu tiada kelas sebab cuti raya Aidiladha. Tapi tak balik beraya disebabkan oleh cuti kami hanya sehari sahaja. So, kami yang rumah jauh nie terpaksalah beraya kat hukm sahaja. First time beraya bersama2 sahabat diperantauan. Memang sedih sebab tidak dapat bersama2 family di pagi raya dan makan ketupat palas dengan rendang bersama2. Tapi kesedihan ini terubat dengan kehadiran sahabat2 seperjuangan dan kami juga dapat makan lemang dengan rendang yang disediakan oleh pihak hukm selepas sembahyang sunat aidiladha. Hari ketiga posting O&G.. Saya kena marah dengan Prof Hatta. Huhuhu.. Memang sedih dan menakutkan. Kesilapan sendiri, siapa suruh call waktu dia tengah teaching... Kan dah kena sound yang terbaik punya. Confident and motivation level terus drop until zero. Sedih.... Nasib baik dapat groupmate yang quite supporter and they are very understanding. Memang rasa nak menangis pun ada sebab tidak mampu arrange perjumpaan dengan supervisor sendiri. Rasa tidak layak menjadi ketua group kecil. Mungkin saya tiada skill sebagai pemimpin kot. Dan hari ini (jumaat), penghulu segala hari, so saya cuba mengimprovekan diri dengan datang awal ke ward, buat blood taking dan cuba clerk pesakit O&G. Saya tak nak blur lagi sepanjang posting nie. Thanks kat kak mah sebab banyak bagi tunjuk ajar kat saya macam mana nak clerk and palpate abdomen patient. Saya minta maaf banyak2 kat group member sebab still can't manage to arrange appointment to meet our beloved supervisor. InsyaAllah, I will arrange our meeting before our first consultant ward round. Esok malam saya sudah start oncall. Nak observe delivery. Thanks aini sebab sanggup tukar jadual oncall dengan saya sebab pagi esok pun saya terlibat untuk hari keusahawanan kolej. Semoga hari esok lebih baik dari hari ini. Semoga saya dan sahabat2 seperjuangan mampu untuk menempuhi cabaran dan keperitan posting ini dan juga posting2 yang lain. InsyaAllah.. Amin..
Jazakillah...

p/s: sorry lah bercampur-aduk bahasa. tak reti nak translatekan perkataan2 english tu semua dalam BM. hehehe...

Friday, November 05, 2010

Post-Exam: Saya, cuti dan rumah...

Assalamualaikum....
Sekarang ni sedang menikmati cuti semester 5....
Bersyukur sangat sebab masih  diberi peluang oleh Allah berjumpa dengan abah, mama dan adik-adik...
Terubat rinduku pabila ketemu mereka semua...
Sudah hampir 2 bulan tidak menjejaki rumah....Home sweet home....
Banyak sekali kami bercerita. Tentang diriku dan  pelajaran ku, tentang apa yang berlaku di rumah sepanjang ketiadaanku dan mengenai adik-adikku yang berada jauh diperantauan.


Rumah...
Mamaku kerisauan kerana adikku seorang yang berada di Jitra, Kedah sedang mengalami kesulitan. Ya, Allah sedang menguji penduduk utara (especially Kedah) dengan dugaan banjir. Mendengar kisah adikku terperangkap dalam kolej dan tidak dapat keluar untuk membeli makanan meruntun hatiku. Hati mama apatah lagi. Hati emak mana yang tidak risau, bila mendengar kesusahan yang dihadapi oleh sang anak. 
Walaupun saya belum lagi menjadi seorang ibu, tapi saya tetap memahaminya. Menurut mama, adikku tidak dapat keluar hostel dan duit dia juga kehabisan. Ya Allah, kasihannya adikku. Ini kali pertama dia berada jauh daripada keluarga sebab sebelum ini kami semua adik-beradik hanya bersekolah di sekolah harian biasa dan ianya berdekatan dengan rumah. Hal makan minum dan kepayahan menguruskan diri jarang kami tempuhi. Semoga kau tabah wahai adikku dalam menempuhi dugaan ini. Selepas kesusahan itu pasti ada kesenangan.

Selepas itu, hal hari raya Haji @ Aidiladha pula mama dan abah keutarakan. Part ini yang menambahkan kesedihan sebab saya dan rakan-rakan seperjuangan especially semua budak-budak medic hanya diberi cuti selama sehari sahaja iaitu hari Rabu, 17 November 2010. Mama sedih sebab kami tidak dapat beraya bersama kali ni. Sudahlah masa raya Aidilfitri yang lepas pun hanya 3 hari sahaja dapat bersama keluarga sebab saya sudah mula kelas di Tanjung Karang masa raya ke-4. Sedihnya... Mama baru merancang mahu buat ketupat daun palas untuk saya. Hanya saya sahaja antara adik-beradik yang suka makan ketupat daun palas. Tapi nasib baik kakak dan adik-adik lain yang jauh diperantauan dapat balik beraya masa hari raya nanti. Saya katakan pada mama dan abah ini baru permulaan dugaan yang saya lalui sebab selepas ini apabila saya sudah bergelar seorang doktor(insyaAllah lagi 2 tahun setengah) dan mempunyai keluarga sendiri  mungkin saya akan selalu tidak dapat bersama mereka walaupun pada hari raya(hopefully not).

Hajatku...
Dan saya pun membuka cerita pasal hajat saya mahu membeli motor kepada orang tua saya. Alang-alang sudah berkumpul ini. So, saya pun menceritakan kepayahan kalau nak bergerak keluar-masuk daripada kolej. Memang memerlukan kenderaan. Kalau naik teksi memang mahal. Around RM 8 untuk ke LRT Bandar Tun Razak. Rasa serik pula sebab jarak LRT tu dengan HUKM sangat dekat dan tidak berbaloi membayar harga tambang tersebut. Berbalik pada cerita mahu beli motor tu. Mulanya mama tidak menyokong saya menbelinya sebab soal keselamatan anak dara nya seorang ini membawa motor sangat membimbangkannya. Dan abah pula tidak menentang tapi menyokong saya untuk membeli motor. Siap menyenaraikan lagi jenis motor dan kedai motor yang saya boleh lawati untuk dapatkan motor tersebut. Thanks abah sebab memahami. Bila abah sudah bersetuju, mama pun turut bersetuju tapi mama still bertanya kenapa tidak beli kereta sahaja. Dan jawapan saya, jalan sesak kalau nak bawa kereta kat Kuala Lumpur.
Kenapa saya desperate sangat mahu beli motor ni?? Sebab susah nak pergi buat rawatan gigi di ukmkl di samping senang nak pergi beli barang yang tiada dijual di ktdi. Selain itu, saya dah rasa sangat segan pinjam kenderaan kat kawan2 especially my roomate. Itu yang termotivate nak beli motor sangat2. So, apabila mama dan abah sudah bersetuju untuk saya membeli motor ni, saya pun apalagi seronok dan gumbiralah.InsyaAllah esok atau lusa kami akan pergi search kedai motor untuk cari motor yang sesuai dengan saya tapi jenis motor yang saya nak mestilah honda wave warna biru atau merah. Tak sabar rasanya nak pergi beli.
my dream motorbike



Lepaskan Tension di Broga Hill...
Selain itu, baru-baru ini, saya dan sahabat2 seramai 14 orang telah menawan puncak Bukit Broga. . Kami bertolak dari hukm pada pukul 5 pagi dan sampai di Semenyih pada pukul 6 pagi dan singgah solat subuh di masjid berdekatan.
Kami memulakan pendakian kami seawal 6.15 pagi. Keadaan waktu tu sangat gelap. Tetapi nasib kami baik sebab ada di antara sahabat2 kami yang berpengalaman mendaki gunung mengetuai misi ini. Akhirnya, dalam pukul 7 pagi kami sampai di puncak pertama Broga Hills. Subhanallah, sungguh cantik pemandangan pabila dilihat dari puncak gunung. Walaupun ada di antara kami yang mengalami pelbagai dugaan untuk sampai ke atas puncak tersebut, tetapi mereka tetap sampai ke puncak. Alhamdulillah, syukur tiada apa-apa musibah yang berlaku sepanjang kami menaiki atau menuruni bukit tersebut walaupun bukit tersebut sangatlah curam. Aktiviti kami di atas puncak tersebut mestilah bergambar sambil menghayati pemandangan matahari terbit. Terima kasih juga kepada 2 orang photographer yang tidak penat lelah melayan kami yang sangat suka bergambar ni. Siapa kata wanita tidak boleh plan such that activity? Kami mampu lakukannya tanpa kehadiran sang adam. Ya, kami serikandi muslimah mampu melakukannya. Tepat pukul 10 pagi kami sudah selesai turun daripada bukit. Sungguh penat tetapi kami sangat berpuas hati. InsyaAllah kalau ada rezeki kami mahu pergi hiking lagi tetapi di gunung atau bukit yang lain pula.
credit to nadiah for this picture


14 serikandi menawan puncak Broga Hill's
credit to najwae for this picture
Plan Cuti...
Cuti-cuti ini, ramai pula yang akan melangsungkan perkahwinan. Hujung minggu ini sahaja ada dua jemputan perkahwinan. Kedua-duanya melangsungkan pada hari yang sama. Satu daripada kawan sekolah. Abangnya akan berkahwin. Satu lagi sepupu saya sendiri akan berkahwin. Tak tahu nak attend yang mana satu. Bercakap pasal kahwin ini, diri ini terfikir bila pula turn saya. Hahaha.... Jangan nak merepek, habiskan study dulu baru boleh fikirkan soal berumah-tangga ini.


Waktu cuti juga, saya plan nak study for next posting. Obstetric and Gynaecology (O&G). The most difficult and scary posting as my seniors and friends said. Must prepare mental and physical to prevent from culture shock. Diri ini terasa takut pula mahu menghadapi posting tersebut which is the most killer posting. Ya Allah, permudahkanlah urusan hambaMu ini. Tidak tahulah mampu atau tidak diri ini melawan nafsu bercuti sambil belajar. Ya Allah, permudahkanlah.



Post Exam Feeling...
Pelbagai perasaan berlegar-legar di hati ini. Takut, risau, resah dan gelisah untuk menunggu keputusan yang bakal diumumkan pada minggu hadapan.Hanya tawakkal kepada Allah sahaja yang mampu saya lakukan. Semoga saya dan sahabat2 seperjuangan lulus untuk peperiksaan pertama tahun klinikal ini. Semoga Allah berikan kekuatan dan semangat kepada kami untuk menghadapi apa sahaja dugaan yang bakal kami hadapi kelak. Moga baik2 belaka yang akan kami tempuhi. InsyaAllah, segala usaha, diiringi doa dan istiqamah, pasti akan berjaya...

"Dan dengan mengingati Allah itu hati2 akan menjadi tenang"




Syukran Jazillan...

p/s: Banyak pula menulis kali nie... sebenarnya kebosanan tak tahu nak buat apa... sementara ada internet kat rumah nie lebih baik manfaatkannya....hehehe

Thursday, November 04, 2010

Aku Cuma An-Nisaa



Aku Cuma An-Nisaa

Ya Allah..
Jadikan aku tabah seperti Ummu Khadijah
Sehingga dirinya digelar afifah solehah
Dialah wanita pertama
Tiada ragu mengucap syahadah
Pengorbanan bersama Rasulullah
Susah senang bersama
Walau hilang harta kerana berdakwah
Walau dipulau 3 tahun 3 bulan
Imannya sedikit pun tak berubah
Mampukah aku setabah dirinya?
Andai diuji sedikit sudah rebah..
Baru dihina sudah mengalah
Ya Allah..tabahkan aku sepertinya..
Ya Allah..
Jadikan aku semulia Fatimah Az-Zahrah
Betapa tinggi kasihnya pada ayahandanya
Tidak pernah putus asa pada perjuangan dakwah baginda
Anak yang semulia peribadi baginda
Tangannya lah yang membersihkan luka
Tangannya jua yang membersihkan cela
Pada jasad Rasulullah tercinta
Gagahnya dirinya pada dugaan
Mampukah aku sekuat Fatimah?
Saat diri terluka dendam pula menyapa
Saat disakiti maki pula mengganti
Ya Rabbi..teguhkan hatiku sepertinya..
Ya Allah..
Jadikan aku sehebat Masyitah dan Sumaiyah
Tukang sisir yang beriman
dan Keluarga Yasir yang bertakwa
Sungguh kesabaran mereka menggoncang dunia
Iman tetap terpelihara walau nyawa jadi taruhan
Mampukah sabarku seperti mereka?
Tatkala digoda nafsu dunia..
Entah mana hilangnya Iman di dada
 Ya Rahman..
Kuatkan Imanku seperti Masyitah
Terjun penuh yakin  bersama bayi ke kuali mendidih
Kerana yakin Allah pasti disisi
Sabarkan aku seperti sumaiyah
Biar tombak menusuk jasad..
Iman sedikit pun takkan rapuh.
Ya Allah..
Jadikan aku semulia Ummu Sulaim
Perkahwinannya dengan Abu Talhah atas mahar Iman
Islamlah Abu Talhah sehingga menjadi sahabat Rasulullah
Betapa hebatnya tarbiyyah isteri pada suami
Hinggakan segala panahan ke Rasulullah pada hari uhud
Disambut dengan belakang jasad Abu Talhah
Ya Allah..
Tarbiyyahkan aku pada cinta sepertinya
Tingginya nilai cinta pada harga Iman
Mampukah aku menatap cinta itu?
Sedangkan rupa yang menjadi pilihan
Ketulusan Iman diketepikan
Ya Allah..
Ilhamkan aku pada cinta sepertinya..
Ya Allah...
Jadikan aku sehebat Aisya Humaira
Isteri termuda Rasulullah
Biar dilempar fitnah
Dia tetap teguh pada ketetapanNya
Isteri sejati yang memangku Nabi
Pada saat terakhir baginda
Hadis dan Sunnah Rasulullah dipertahankan
Betapa hatimu seorang mujahidah
Ya Allah..
Mampukah aku contohi dirinya?
Pada fitnah yang melanda
Diri mula goyah dan putus asa
Teguhkan Imanku sepertinya..Ya Rahim..
Ya Allah..
Teringat diri pada Khansa
Empat orang anaknya mati di Jalan ALLAH
Dia meratap tangis..
Anak sulungnya syahid
Anak keduanya turut syahid
Anak ketiganya dan keempat jua mati syahid
Namun tangisan itu bukan kerana pemergian anak tercinta
Jawabnya kerana tiada lagi anak yang dihantar untuk berjihad
Ya Allah..
Mampukah aku menjadi ibu yang berjihad?
Sedang anak tak tutup aurat pun masih tak terjawab
Sedang anak tinggal solat pun buat tak kisah
Berikan aku kekuatan sepertinya..
Agar bersedia pada akhirat.
Wahai kaum Adam yang bergelar khalifah..
Diriku bukan setabah Ummu Khadijah
Bukan jua semulia Fatimah Az-Zahrah
Apa lagi sesabar Masyitah dan Sumaiyah
Mahupun sehebat Ummu Sulaim
Dan tidak seteguh Aisya Humaira
Kerana diri cuma An-Nisaa akhir zaman
Dimana Aurat semakin dibuka terdedah
Dimana syahadah hanya pada nama
Dimana Dunia yang terus dipuja
Dimana nafsu fana menjadi santapan utama
Dimana batas sentiasa dileraikan
Dimana ukhwah sentiasa dipinggirkan
Wahai Kaum Hawa
Kita cuma An-Nisaa
Para pendosa yang terbanyak di neraka
Lantas walau tak setabah para Mujahidah
Namun Tabahlah pada ketetapan Allah
Kerana padanya ada Syurga!
Walau tak semulia para wanita sirah
Tapi muliakan diri dengan agama yang memelihara
kerana padanya ada Pahala!
Walau tak sesabar para wanita solehah
Namun sabarkan jiwa pada nafsu dunia yang menyeksa
Kerana padanya ada bahagia!
Sesungguhnya Hawa tercipta dari Tulang rusuk kaum Adam
Bukan untuk ditindas kerana lemah
Tapi untuk dilindungi kerana Indah
dan Indah apabila tertutup terpelihara
Kerana disitulah terjaganya Syahadah
Bak mekarnya wanita dalam sirah
Tuntunlah kami ke arah syurga..
Bicara dari An-Nisaa yang hina..
Makbulkan doaku..
Aamiin..
p/s: Terasa diri ini tidak layak untuk syurga-Mu, tetapi diri ini tidak pula sanggup untuk ke neraka-Mu. Ya Allah terimalah taubat hamba-Mu ini...Semoga diri ini terus istiqamah dalam jalan menuju-Mu. Semoga ibadahku diterima Allah...  dan hidup dan matiku hanyalah kerana Allah....
Amin Ya Rabbala'lamin...
Syukran jazillan....